Praktikum 2 OODB

Nama : Singgih Saputro

Nim : 11018148

 

Pretest Praktikum 2 !

1. Apa perbedaan yang signifikan antara DB4O dengan JDO/Object Persistent?

  • Native query
  • Bisa bekerja di mode lokal, klient dan server
  • Tidak perlu merubah kelas untuk membuat object presistent
  • Otomatis memanagement skema database
  • Desain yang indah

 

2. Apa kelebihan DB4O dibanding OODBMS lainnya?

Banyaknya waktu dan tenaga yang terbuang dalam menangani data memang menjadi masalah yang umum dalam suatu sistem basis data. Dalam OODB masalah tersebut dapat diminimisasi dengan konsep berorientasi objek yang dimilikinya sebab dengan konsep OO, proses penyimpanan dan pengambilan data akan menjadi lebih sederhana. Selain mendapatkan persistensi data, dengan OODB kita juga mendapatkan persistensi keseluruhan obyek database, bahkan termasuk implemented behaviour-nya. Kita juga dapat dengan mudah memanggil suatu method dari objek tertentu pada database di server sehingga distribusi aplikasinya lebih mudah.

  • Penyederhanaan pembuatan aplikasi

Tanpa disadari, terkadang suatu proyek dapat melambung biayanya karena faktor teknis seperti penggunaan beberapa tool, bahasa program dan lingkungan dari aplikasi yang berbeda-beda. Belum lagi biaya pelatihan dan lain-lain. Dengan OODB kita dapat menyederhanakan pembuatan aplikasi dengan mengurangi penggunaan bahasa pemrograman dan teknologi yang digunakan. Programmer cukup menguasai konsep OO dan bahasa pemrograman OO dengan sedikit tambahan mengenai konektivitas aplikasi dengan database. Selain itu, programmer tinggal memfokuskan pada persistensi objek.

  • Kinerja yang tangguh

Dengan RDB seorang programmer harus menghabiskan waktu dan tenaga untuk memetakan data dengan objek, menguraikan tabel-tabel ke dalam objek dan sebagainya. Terkadang hal ini mencapai sepertiga atau bahkan separuh dari program itu sendiri. Hal ini tentunya akan menyebabkan kinerja menjadi lambat karena harus memetakan objek tersebut, belum lagi bila harus melaksanakan query-query yang kompleks. Masalah tersebut tidak dijumpai dalam OODB, karena dalam OODB, program mengakses data dengan objek nya secara langsung sehingga kinerja program akan lebih tinggi. Lebih dari itu, pada beberapa produk ODBMS bahkan dimungkinkan adanya client caching. Bayangkan kecepatan yang dapat dihasilkan bila program hanya perlu mengakses cache dari database yang sudah ada di client.


3. Apa kekurangan DB4O disbanding dengan OODBMS lainnya?

  • Tight coupling

Coupling berarti keterkaitan antara aplikasi dan database. Tight coupling berarti keterkaitan yang kuat antara aplikasi dan database sehingga aplikasi dan database sulit dipisahkan. Sebenarnya tight coupling dapat menyederhanakan program dan desainnya, namun hal ini juga dapat menyebabkan hilangnya batasan antara aplikasi dan database, juga akan menimbulkan masalah baru bila akan migrasi ke OODB lainnya atau kembali ke RDB.

  • Kurangnya dukungan platform

Pada dasarnya OODB diterapkan untuk dapat berintegrasi dengan semua bahasa pemrograman berorientasi objek, namun sampai sekarang kebanyakan OODBMS hanya mendukung bahasa pemrograman C++ dan Java saja.

  •  Sulit bermigrasi

Cara penyimpanan dan pengambilan data dalam OODB sangat berbeda dengan RDB. Begitu juga dengan cara pengaksesannya. Oleh karena itu, dibutuhkan komitmen yang kuat dalam memilih DBMS yang akan digunakan, sekali bermigrasi ke OODB, akan sulit untuk kembali ke RDB.

Kebutuhan ketrampilan

Karena OODB masih tergolong baru dan masih relatif jarang penggunaannya, cukup sulit menemukan orang yang memiliki pemahaman OODB bila dibandingkan dengan orang yang memiliki pemahaman RDB. Selain itu, untuk memahami OODB, diperlukan pelatihan khusus sebab terdapat banyak perbedaan pendekatan dengan RDB.

  • Query yang kompleks

Kemampuan logika yang mendalam sangat diperlukan dalam OODB. Masing-masing OODB dapat memiliki cara pemanggilan query yang berbeda-beda. Selain menggunakan object ID-nya saja, pengaksesan suatu data dapat menggunakan range, pola, dan berbagai kriteria lain yang mungkin kelihatan tidak berhubungan.

4. Kompleksitas database yang ditangani DB4O sejauh mana?

 

Db4o memungkinkan untuk menyimpan struktur objek yang kompleks dengan mudah  dan  tetap  mencapai  level  performance tertinggi.  Teknologi  db4o menjamin tingkat fleksibilitas, adaptasi, performance, fungsionalitas, dan efektivitas biaya

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s